HOME
ABOUT
INFORMASI PPDB
PROFILE
EMAIL
ALUMNI
GALLERY
MENU PEMBELAJARAN
CARRIER
EVENT
ARTICLE
DOWNLOAD

Informasi PPDB


DAFTAR UNIT :



IP Address : 54.82.56.95
Pengunjung : 177.468






Komentar Terbaru :




Newsflash :
SELAMAT DATANG PARA PESERTA OLIMPIADE SAINS TARAKANITA NASIONAL YG DISELENGGARAKAN DI SMA TARAKANITA 1 PULO RAYA, JAKARTA 8 - 10 NOVEMBER 2017             |             PROFICIAT KPD WILLIAM SETIAJI (SISWA SMP ST.CAROLUS SURABAYA) YG BERHASIL MEMPERTAHANKAN GELAR JUARA 1 OLIMPIADE FISIKA TINGKAT NASIONAL YG DISELENGGARAKAN OLEH UNIVERSITAS NEGERI MALANG             |             PROFICIAT KPD KEVIN NARENDRA DHIRESWARA (SISWA SMP STELLA DUCE 2) YG MEMPEROLEH JUARA 1 FLSSN CABANG GITAR SOLO TINGKAT NASIONAL             |             PUTRA-PUTRI PESERTA DIDIK JENJANG SMP : SELAMAT MENEMPUH UNBK 2017, SEMOGA SUKSES             |             PUTRA-PUTRI PESERTA DIDIK JENJANG SMA : SELAMAT MENEMPUH UNBK 2017, SEMOGA SUKSES             |             PROFICIAT KEPADA VENERINI RANUM CLASSY DEWI (SMA STELLA DUCE 2) & LIDWINA AYKE WINAHYU (SMA STELLA DUCE 1) YG MENDAPAT KESEMPATAN MENEMPUH PENDIDIKAN SELAMA 1 TAHUN DI HYOGO KEN HARIMA, JEPANG             |             PROFICIAT UTK KORPS PUTRI TARAKANITA YG MENJADI JUARA FAVORIT DAN JUARA III FRONT ENSEMBLE DLM GRAND PRIX MARCHING BAND (GPMB) 2016             |             SMA TARAKANITA GADING SERPONG TGR MERAIH JUARA 1 OLIMPIADE SOSIOLOGI TINGKAT NASIONAL YG DISELENGGARAKAN OLEH UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA             |             PROFICIAT UTK REYNARD ARDIAN SIMANJUNTAK (SMP STELLA DUCE 1,YK) YG MERAIH JUARA 1 TINGKAT NASIONAL DLM LOMBA INDONESIA ROBOTIK OLIMPIADE DI SURABAYA             |             PROFICIAT UTK SMP ST.CAROLUS SBY ATAS PRESTASI WILLIAM SETIADJI YG MERAIH 'JUARA II' & RAYMOND VALENTINO YG MERAIH 'JUARA I DAN BEST EXPERIMENT' DLM INDONESIA SCIENCE AND MATHEMATICS OLYMPIAD CHALLENGE 2016 TINGKAT NASIONAL

PENDAHULUAN


A. Sejarah  singkat  sekolah

 

            Pendidikan melalui jenjang pendidikan formal semakin lama semakin terasa dibutuhkan oleh bangsa Indonesia dewasa ini. Namun dalam hal penyelenggaraanya, pemerintah  belum mampu untuk melaksanakan sendiri pendidikan formal yang merupakan salah satu kebutuhan pokok dalam hal memajukan bangsa dan negara. Oleh karena itu pemerintah mengajak pihak swasta untuk membangun pendidikan formal demi tercapainya kemajuan suatu bangsa.

            Yayasan Carolus Borromeus yang berkedudukan di Yogyakarta merupakan salah satu pihak swasta yang  turut ambil bagian dalam penyelenggaraan pendidikan formal bersama-sama dengan pemerintah. Berkaitan dengan hal tersebut, Yayasan Carolus Boromeus mengembangkan sayapnya di wilayah Surabaya untuk menyelenggarakan pendidikan formal. Maka pada tanggal 23 April 1973 Yayasan  Carolus Borromeus membeli sebidang tanah tepatnya di daerah Jemur Andayani XXI Kelurahan Siwalankerto, Kecamatan Wonocolo, Surabaya yang diperuntukan bagi gereja,   sekolah, perumahan guru / perawat, poliklinik, dan kompleks Biara Suster di wisma Handayani dengan areal tanah seluas 25.750 m.  Khusus untuk sekolah diberi nama Santo Carolus dari TK sampai dengan SMU.

            Pada tanggal 21 September 1979 Yayasan Carolus Borromeus mengajukan Ijin Mendirikan Bangunan ( IMB ) dan terealisasi pada tanggal 9 September 1980 dari kepala dinas perencanaan dan tatakota. Kemudian pada tanggal 12 September 1981 direncanakan pembangunan fisik (gedung) kompleks sekolah. Selanjutnya pada tanggal 12 Januari 1982 gedung sekolah TK Santo Carolus mulai dikerjakan dan terus berlanjut sampai terbangunnya gedung SD Santo Carolus.

Pada Tahun 1987 pada saat siswa SD sampai kelas V banyak di antara orang tua siswa mendesak pihak yayasan agar diselenggarakan pendidikan lanjutan SD yaitu SMP. Maka atas persetujuan dari yayasan pusat yang berkedudukan di Jakarta, pada tanggal 30 Januari 1988 Sr. Ernesta Sumartini, CB selaku ketua Yayasan Pendidikan Karolus Borromeus mengajukan permohonan untuk mendirikan bangunan gedung SMP yang direncanakan berlantai 3.. ( pada saat pembangunan gedung SMP Carolus, Yayasan Carolus Borromeus yang berkedudukan di Yogyakarta, sudah berubah nama menjadi Yayasan Pendidikan Karolus Borromeus yang berkedudukan di Jakarta, terhitung mulai tanggal 26 Desember 1984 )

            Pada tanggal 15 April 1988 Yayasan Pendidikan Karolus Borromeus mengajukan ijin mendirikan pendidikan formal untuk jenjang SMP, dan pada tanggal 25 April 1988 memperoleh rekomendasi dari DIKBUD Kotamadya Surabaya, kemudian tanggal 11 Mei 1988 memperoleh rekomendasi dari Kotamadya Daerah Tingkat II Surabaya.

            Walaupun pembangunan gedung SMPK Santo Carolus baru jadi 40 % ( 2 lokal untuk ruang kelas,  1 lokal untuk R.Guru, R. Kepala Sekolah, dan R. TU sudah siap pakai, sedang yang lain masih dalam proses) tetapi hal ini tidak menyurutkan tekad yayasan cabang Surabaya yang didukung pula oleh orang tua siswa untuk membuka sekolah baru yang diberi nama SMP Katolik Santo Carolus. Oleh karena itu pada tanggal 01 Juni 1988 dibuka pendaftaran siswa baru, baik yang berasal dari SDK Santo Carolus maupun dari luar SDK Santo Carolus melalui pengumuman lewat gereja dan spanduk yang dipasang di Jl. Jemur Andayani XXI Surabaya. Ternyata yang mendaftar sebanyak 75 siswa. Sedang yang benar-benar berminat untuk dididik di SMPK Santo Carolus sebanyak 53 siswa ( 25 siswa putri dan 28 siswa putra ),  tanpa melalui seleksi DANEM dari SD. Maka pada tanggal 14 Juni 1988 mulailah proses pembelajaran berlangsung yang diawali dengan Penataran P-4 selama 1 minggu ( 25 jam ).

            Walaupun siswa yang ada, baru 53 siswa ( 27 siswa kelas I-A dan 26 siswa kelas I-B ) yang dipimpin oleh Sr. Rosaline, CB, hal ini tidak menyurutkan tekat para pendidik ( sebagian guru waktu itu diambil dari SMPK Santo Yosef Jln. Joyoboyo 19 Surabaya ) untuk menyukseskan sekaligus mempromosikan pada masyarakat bahwa SMPK Santo Carolus Surabaya yang meskipun masih baru, patut juga untuk diperhitungkan keberadaanya. Hal ini terbukti pada tahun 1991 SMPK Santo Carolus meluluskan lulusan yang pertama dengan hasil jumlah NEM tertinggi 50,99 dan terendah 36,06 dengan peserta EBTANAS sebanyak 40 siswa ( 100% lulus ). Para lulusan itu  100 % diterima di jenjang pendidikan setingkat lebih tinggi yang menjadi keinginan siswa itu sendiri. Keadaan ini merupakan kebanggaan tersendiri bagi kami para pendidik serta semakin memantapkan langkah kami sebagai pendidik untuk semakin meningkatkan mutu pendidikan di tubuh SMPK Santo Carolus Surabaya sehingga semakin menambah kepercayaan masyarakat untuk menitipkan putra dan putrinya di SMPK Santo Carolus Surabaya.

Perlu diketahui bahwa status sekolah pada lulusan pertama  Tercatat . Kemudian pada tahun 1991 tepatnya bulan Oktober untuk pertama kali diakreditasi dengan hasil Disamakan

Berikut kami sajikan beberapa tabel sebagai pendukung data di SLTP Santo Carolus mengenai :

 

1. Jumlah peserta didik di SMPK Santo Carolus 6 tahun pertama sejak berdiri

 

Tahun Pelajaran

Jumlah pendaftar

Peserta kelas    I

Peserta  kelas  II

Peserta  kelas  III

Jumlah  siswa seluruhnya

1988  -  1989

75

53

--

--

53

1989  -  1990

125

100

50

--

150

1990  -  1991

127

106

89

40

235

1991  -  1992

162

111

96

81

288

1992  -  1993

165

130

107

93

330

1992  -  1994

210

171

109

92

372

 

            2. Kepala  Sekolah  Yang  pernah  menjabat di SLTP  Santo  Carolus  Surabaya

 

Nama  Kepala Sekolah

Terhitung Mulai

Berakhir

Lama masa jabatan

 Sr.  Rosaline,  CB

1  Juli  1988

30  Agustus  1990

2  tahun

     Sr.  Jeanne,  CB

1  September  1990

30  Agustus  1992

3  tahun

  Sr.  Kristiana,  CB

1  September  1992

30  Oktober  1999

7  tahun

Sr.  Adriani,  CB

1  November  1999

--

 

 

           

3. Perubahan nama sekolah  dan  status  sekolah

 

Sekolah

Status

N a m a

Terhitung

Jenjang

Terhitung

 

SMP Katolik Santo Carolus

 

 

SLTP Katolik Santo carolus

 

 

SLTP  Santo  carolus

 

1988/1989  s.d  1996/1997

 

1997/1998 s.d. 2001/2002

 

2002/2003 s.d sekarang

 

Tercatat

 

 

Disamakan

 

 

Disamakan

 

 

Disamakan

 

1 Juli1988 s.d  30 Juni 1991

 

1 Juli 1991 s.d 30 Juni 1996

 

1 Juli 1996  s.d. 30 Juni 2002

 

1 Juli 2002 s.d.  30 Juni 2007

 

 

 

 

 

B.  Tujuan Didirikan Sekolah

 

            Sekolah merupakan salah satu lembaga pendidikan formal yang penyelenggaraanya oleh pemerintah dan dibantu oleh pihak swasta. Oleh sebab itu dalam melaksanakan pendidikan formal tersebut, kita sebagai mitra pemerintah, tidak boleh terlepas dengan kebijakan dasar yang menjadi pedoman berdirinya suatu sekolah. Ada beberapa kebijakan dasar yang perlu mendapat sorotan tajam  antara lain :

1.      Undang-Undang Dasar 1945 pasal 31 ayat 1, disana disebutkan bahwa  Tiap tiap warga Negara berhak mendapat pengajaran

2.      Dalam GBHN tahun 1983 tertuang dalam Undang-Undang Nomor 2 tahun 1989 pasal 14 ayat 2 dinyatakan Setiap warga Negara yang berumur 7 tahun, berkewajiban mengikuti pendidikan dasar atau yang setara sampai tamat

 

. Yayasan Pendidikan Karolus Borromeus merupakan salah satu mitra kerja pemerintah dalam mewujudkan cita-cita bangsa seperti yang diamanatkan dalam Undang-Undang Dasar 1945 dan GBHN 1983, namun dalam pelaksanaanya, Yayasan Pendidikan Karolus Borromeus  Surabaya, mengedepankan VISI dan MISI yang dibawa oleh Kongregasi Carolus Boromeus di mana isi serta uraian VISI dan MISI Tarekat Carolus Boromeus sudah mencakup apa yang tertuang dalam Undang-Undang Dasar 1945 dan GBHN 1983.

 

Selain yang di sebutkan diatas, ada bebarapa faktor yang mendukung berdirinya SMPK Santo Carolus Surabaya :

1.Faktor Pemerintah  :   Pemerintah Indonesia belum mampu memenuhi semua kebutuhan akan   pendidikan formal yang merupakan salah satu kebutuhan pokok Bangsa Indonesia dalam memajukan dan mencerdaskan kehidupan bangsa dan negara dewasa ini.

 

2. Faktor Yayasan   :         Yayasan dalam hal ini Yayasan  Carolus Borromeus turut bertanggung jawab dalam mencerdaskan kehidupan bangsa, maka Yayasan Carolus Borromeus ikut ambil bagian dalam mengisi pendidikan formal sekaligus mengembangkan sayapnya di wilayah timur Pulau Jawa khususnya Surabaya

 

3. Faktor Orang Tua :        Orang tua siswa menghendaki agar putra-putrinya sekolah di satu komplek yang merupakan kelanjutan dari SDK Santo Carolus Surabaya

 

 

C.    Fungsi  Sekolah

 

Dalam upaya mencapai tujuan pembangunan nasional, peranan pendidikan sangatlah menentukan, sedang pendidikan sendiri umumnya dilaksanakan di sekolah. Oleh sebab itu, sekolah harus menempatkan dirinya sebagai lingkungan pendidikan yang di dalamnya terdapat masyarakat belajar mengajar. Hal ini berarti bahwa sekolah berfungsi sebagai tempat untuk mendidik, mengajar dan melatih. Dengan demikian hendaknya sekolah tidak dipergunakan untuk melakukan kegiatan-kegiatan diluar tujuan pendidikan. Pada akhirnya sekolah diharapkan berfungsi untuk mempersiapkan generasi muda yang berkualitas, mandiri, mampu membangun dirinya sendiri serta membangun bangsa dan negara.

Selain dari itu, perlu disadari bersama bahwa salah satu unsur pokok yang sangat diperlukan bagi kelangsungan